Lima cara instan turunkan berat badan dan mendapatkan perut rata

Salah satu artikel yang akhir-akhir ini sering saya temukan beredar di media sosial adalah semacam: gerakan yoga ini dijamin bikin perut rata, atau lima cara mudah tapi jitu untuk membuat perut rata. Geli-geli gemes setiap kali melihat ada yang sharing artikel semacam itu.

Tulisan ini tentu saja tidak akan memberi lima cara mudah untuk menurunkan berat badan dan memiliki perut rata. Saya menulis judul ini karena yakin judul semacam ini pasti langsung dilirik dan diklik. Sebaliknya, tulisan ini akan membahas bahwa tidak ada cara mudah yang sehat untuk menurunkan berat badan secara instan. Tidak ada cara instan yang sehat untuk membuat perut rata. Namun, tentu saja ada cara-cara yang sehat dan lebih sustainable untuk membuat tubuh lebih fit.

Ini adalah cara yang saya pakai. Namun, ingat, badan dan toleransi setiap orang beda-beda. Cara ini mungkin berhasil untuk saya, tapi bisa jadi gagal total buat kamu karena badan kita beda. Namun saya percaya catatan ini bisa membantu untuk membuat metode sendiri, anggap aja buat rujukan, tapi bukan acuan.

Soal psikologi
  1. Langkah pertama adalah kenali tubuh kamu. Setiap orang punya bentuk tubuh yang berbeda, jangan mengacu dan menyama-nyamakan bentuk tubuh dengan model-model di media massa, ingat, tubuh kamu ga akan pernah bisa menyamai kesempurnaan teknik edit foto dan video manapun.
  2. Berhenti mempercayai artikel sampah cara mudah untuk langsing dan mendapatkan perut rata. Juga jangan jadikan tubung langsing dan perut rata sebagai tujuan akhir, karena nggak akan ada habisnya. Kalau tubuh langsing jadi tujuan hidup, akan selalu merasa kurang langsing melulu.
  3. Sayangi tubuh, ingat, tubuh nggak pernah salah. Ingin mengubah tubuh bukan karena benci sama tubuh, tapi karena kita sayang sama diri kita, sebab itu pengen lebih sehat, biar nggak keberatan ngangkat pantat kalo jalan, biar bisa gendong anak lebih lama, biar kuat ngangkat gallon walopun suami ga di rumah, biar bisa lari kenceng kalo ada latihan kebakaran di kantor. Ada banyak alasan positif, cari alasan positif kamu, dan tempel di kamar buat motivasi.
  4. Jangan membandingkan sama si itu dan si anu, pun ketika program kamu berhasil, jangan pernah mencibir. Intinya jangan sombong tapi juga jangan pernah berkecil hati. Inget, hidup ini bukan ujian try out masuk universitas, ga perlu dibanding-bandingin jawabannya.
  5. Mengubah tubuh itu bukan soal diet, tapi mengubah gaya hidup, misalnya tadinya makan serampangan dan gampang stress, jadi makan sehat, dan rajin olah raga biar sehat. Jadi sering jalan kaki, sering naik sepeda, sehat badan, sehat kantong, sehat lingkungan.
  6. Cari teman yang memotivasi, jauhin temen nyinyir yang bisanya cuma bilang: ih kamu ngapain diet, ngapain olah raga, mending makan enak. Lelah deh.
  7. Mending nggak usah peduli sama angka di timbangan, nanti stress. Lagian saya pernah baca bahwa otot itu lebih berat dari lemak, jadi bisa aja kamu 44 kg tapi lemak doang, sementara teman 48kg tapi otot semua makanya desye keliatan padat dan kecil. Dari pada obses sama angka timbangan, mendingan ambil satu baju lama yang kamu suka dan nggak muat lagi, jadiin baju itu sebagai motivasi
  8. Do it NOW, nggak pake tapi. Lelah banget denger besok mulai, atau aku pasnya begini TAPI… kebanyakan tapi, terus nggak mulai-mulai sampe jaman kuda makan duit.

Soal Makan
1.     Masalah perut rata dan badan langsing itu 60%nya adalah urusan makan, bukan olah raga. Diet bukan berarti nggak makan, bukan berarti kelaparan, bukan berarti puasa, tapi milih makanan yang lebih sehat dan lebih bernutrisi, dan menghindari makan-makanan yang cuma jadi sampah doang.
2.     Berhenti makan makanan sampah di rak supermarket. Makanan pabrikan penuh dengan pengawet, gula, lemak, dan kimia-kimia yang ngeri. Termasuk juga makanan pabrikan yang diberi label sehat. Salah satu cara gampang menentukan makanan sehat apa nggak, baca label ingredients, kalau nama bahan-bahannya nggak bisa kamu baca, dan cuma rumus kimia, dan kamu nggak ngerti apa, mending nggak usah dibeli, nggak usah dimakan, kecuali kamu ahli kimia dan kamu yakin betul bahan tersebut sehat. Makanan macam ini ga ada gunanya buat badan, cuma nambahin eek doang, dan jahat buat lingkungan hidup. You are what you eat. Jadi mau nambahin sampah  atau nambahin gizi buat badan, kamu punya pilihan.
3.     Makan makanan segar, sayur, buah, daging, yang masih dalam bentuk sayur, buah, dan daging. Buah kaleng dan jus pabrikan nggak termasuk. Kalau bisa masak sendiri, masak sendiri, jadi kita yakin apa yang kita makan. Kalau bisa sayur, buah, daging, dan ikan yang kamu produksi berasal dari petani lokal, baik bagi tubuh, juga baik bagi lingkungan dan ekonomi lokal.
4.     Pecah porsi makan. Dari pada makan sekaligus banyak cuma sekali, coba makan empat-lima kali sehari dengan porsi sedikit-sedikit. Saya sarapan pukul 6/7 pagi, lalu makan lagi pukul 10/11, 2/3, dan 5/6.
5.     Makan paling lambat empat jam sebelum tidur. Buat saya, makan terlalu dekat dengan waktu tidur selalu bikin sesak nafas. Namun juga saya pernah baca, ternyata tubuh perlu diberi waktu untuk mencerna makanan, sebab itu jangan makan terlalu dekat dengan wakti tidur.
6.     Makan sebelum lapar, berhenti sebelum kenyang. Makan sebelum lapar membantu mengurangi porsi dan mengurangi makan yang nggak perlu akibat lapar mata. Berhenti makan sebelum kenyang buat saya sih lebih enak, jadi abis makan nggak sesak.
7.     Kurangi makan nasi dan karbohidrat sederhana, ganti dengan karbohidrat kompleks. Buat saya pribadi, yang banyak keluarganya meninggal karena diabetes, menghindari nasi karena banyak mengandung gula. Selain itu buat saya makan nasi siang hari bikin ngantuk (padahal harus kerja), sedang kalo malam jadi sesak.
8.     Jangan makan besar di malam hari, karena energi dari makanan juga nggak kepake amat. Sarapan jangan berat-berat amat juga, tapi harus bernutrisi lengkap.
9.     Ganti roti tawar putih sama roti gandum. Roti tawar putih itu kurang lebih kayak nasi lah, karbohidrat sederhana. Ato ya jangan makan roti, makan tempe sama tahu aja.
10. Kalo pengen ngemil, pilih cemilan sehat. Misalnya buah, dan salad. Kalo makan salad, pilih dressing yang ringan dan sehat. Saladnya bisa jadi sehat, tapi kalo dressingnya creamy abis, mending makan nasi aja sekalian.
11. Cari pola makan yang sesuai sama diri kamu. Ada yang lebih cocok jadi vegetarian, ada yang lebih cocok diet dada ayam, ada yang cocok diet paleo, ga perlu khawatir sama konformitas, ga perlu nyama-nyamain diet kamu dengan teman, ga perlu terlalu nurut sama personal trainer as long as you know what you do.
12. Pengen es krim dan kue-kue manis? Cheating! Buat saya makan itu ada makan buat tubuh, dan makan buat hati. Kadang kita craving pengen makanan penuh gula, turutin aja. Asal jangan keseringan dan kebanyakan. Saya cheating sekali seminggu pas weekend, atau pas keluar makan bareng teman.
13. Kurangi alkohol, trust me, it will give you significant effect.


Soal olah raga

  1. Nggak ada olah raga sekali jadi. Dari pada ‘olah raga besar’ sekali seminggu, mending olah raga ringan 15-30 menit tapi tiga atau empat kali seminggu.
  2. Pilihan olah raga orang bisa beda-beda, karena badan orang juga beda-beda. Jadi, pilih aja yang kamu suka. Saya biasanya sekali berolah raga adalah kombinasi salah dua dari yoga, lari 3-5 km, body pump, body combat, gravity, berenang, atau latihan core dan bokong sendiri. Cari gaya olah raga kamu sendiri yang bikin kamu ga bosen dan ga bete.
  3. Badan orang punya reaksi yang beda-beda juga terhadap waktu. Misalnya, saya lebih suka olah raga usai jam kerja, biasanya satu-dua jam, empat-lima kali seminggu. Lalu kadang-kadang satu kali antara sabtu atau minggu, olah raga yang lebih relaxing dan main-main. Badan saya sulit diajak kerja sama untuk olah raga di pagi hari.
  4. Saya pernah baca olah raga yang ngangkat berat, baik dalam bentuk beban, atau tubuh sendiri (kayak yoga) adalah cara yang lebih efektif untuk nurunin berat badan dari pada kardio. Nggak usah belagu takut berotot, emangnya bikin tubuh berotot itu gampang, jadi nggak usah sok-sokan bilang: takut ah body pump, nanti berotot. (pernah banget denger yang bilang begini, gemes banget pengen komentar jahat)
  5. Jangan jadiin olah raga sebagai beban, kalo mau olah raga aja berasa beban banget, jadinya nggak enjoy, terus prosesnya jadi berasa penyiksaan. Olah raga itu harus riang gembira, biar girang juga saat berproses.
  6. Luangkan jadwal alih-alih cari jadwal luang. Iya, you might lose your hang out time, saya juga. Saya sering harus memilih antara ngebir Rp10.000 di Pizza Ebirra, apa ikut kelas yoga Papang, ikut JFCC di Facebar, atau ikut kelas Yoga Fiqi. Jadi, pastikan kamu punya jadwal yang balance tapi disiplin.
  7. Jangan bandingin sama orang lain. Apalagi kalo di gym, pasti ada aja yang yoga-nya uda jago banget, atau batrenya ga abis-abis pas RPM. Biarin aja, ga usa dipikirin. Badan kamu beda sama badan dia, perjuangan kamu beda sama perjuangan dia. Tapi juga jangan malu untuk abis-abisan saat berolah raga, jangan takut diliat orang, karena nggak ada juga yang ngeliatin kamu, semua orang sibuk ngeliatin dirinya sendiri.
  8. Nggak harus ke gym, tapi pada awal-awal olah raga bagus banget kalo kamu punya seseorang yang bisa kasih tau gerakan yang benar. Gerakan yang salah nggak cuma bikin olah raga nggak efektif, tapi juga bikin cedera.
  9. Punya partner olah raga juga membantu untuk memotivasi dan bikin olah raga lebih asik. Sekalian juga jadi lebih pede saat mau nyoba olah raga atau gerakan baru.
  10. Oya, jangan lupa pastikan asupan gizi dan jumlah olah raga. Tahun lalu karena stress, saya sempat terlalu banyak berolah raga. Setiap kali merasa stress dan depresi saya lari 5km atau ke gym karena saya pikir berolah raga akan menghasilkan hormone endorphin yang bikin kita bahagia. Hasilnya, saya malah jadi mudah capek dan ngantuk, juga badan terlihat kuyu tinggal tulang doang karena lelah dan kurang asupan gizi


Kurang lebih ini cara yang selama ini saya lakukan (walaupun banyakan cheatingnya kalau pas travel, dan saya sering banget travel), ingat, badan orang beda-beda, nggak ada yang salah dan benar dalam tiap-tiap cara. Bisa jadi kamu lebih cocok dengan cara yang 180 derajat berbeda dengan cara saya. Yang penting satu: kenali diri, sayangi diri, be healthy and happy! Be body positive, whichever shape of our body is!


PS: I LOVE BOTH VERSIONS OF MYSELF

Comments

  1. Maaf, anda salah menyebutkan perkataan dr Muhammad Shalallaahu 'Alaihi Wa sallam, yg benar adlh "makanlah ketika lapar & berhentilah sbelum kenyang"😊

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

First Travel dan betapa seksisnya media kita

Aku tumbuh sembari membenci payudara

keterbiasaan pada pelecehan seksual