cerita soal kehilangan satu sore cantik di Elspeet, cuma untuk gagalParis


Cuaca Elspeet sedang bagus-bagusnya, sudah lewat jam 5 sore, tetapi suhu masih 15’C. Semua orang keluar ruangan, main bola, jalan-jalan, bersepeda, lari sore, apapun yang penting bisa dilakukan di luar ruangan. Pasalnya menurut ramalan cuaca, hari ini adalah hari terakhir cuaca Elspeet akan cerah.

Cuaca sedang bagus-bagusnya

Katanya cuaca Belanda memang sulit diprediksi sering tiba-tiba hujan dan agak dingin. Apalagi Elspeet yang dalam keadaan normal saja sudah lebih dingin dari Amsterdam. Setidaknya bagi anak yang sangat tropis sepertiku.

Jarang-jarang bisa makan di taman, mumpung 15'C!

Waktu aku bilang semua orang di luar ruangan, sesungguhnya tidak semua. Aku mendekam saja di kamar, memastikan janji dengan orang-orang yang bersedia menampungku di Paris dan Caen. Sesudah mereka pasti, aku mencoba memesan tiket kereta Amsterdam-Paris. Aku beruntung mendapat tiket 127 Euro.

Lagi pula, aku sudah di Elspeet sejak Minggu, maka pada Rabu, aku sudah melihat semua hal di sekitar tempatku menginap. Elspeet adalah kota kecil yang indah, sekitar 1,5 jam menggunakan kereta dari Amsterdam. Saking kecilnya semua toko sudah tutup sejak sore pukul lima atau enam paling lambat.


tokonya tutup, dagangannya dibiarin aja di luar
bahkan seorang teman bilang begini: I can't find my iphone everywhere, but I'm not worry, this is a small town in Netherland, nobody want to steal

Bar ini juga sudah tutup jam 6 sore

bagian depan bar (juga setiap rumah di Elspeet) penuh dengan taman bunga

Namun, karena matahari tenggelam pukul 8 malam, maka sesudah rampung jam kerja, sangat disarankan berjalan kaki atau bersepeda, melihat hutan, rawa yang dikeringkan, atau sekedar rumah-rumah imut yang begitu rapi, dan sangat mirip satu-sama-lain.


tipikal rumah di Elspeet

ini rumah yang beda dari gambar di atas, serupa tapi tak sama

sepanjang sepedahan banyak pemandangan begini


hutan kotanya asik dan ada jalur sepeda di mana-mana

bahkan di bekas rawa juga ada jalur sepeda

Maka, aku tidak merasa harus memaksakan diri keluar. Apalagi keberuntungan sedang berpihak, tiket ke Paris murah betul!

Perasaan beruntung tidak hinggap lama. Akibat tidak mengaktifkan international roaming telepon genggam, kartu kredit-ku tidak bisa dipakai membeli tiket. Penyelia kartu kredit, untuk alasan keamanan, harus mengirimkan kode verifikasi ke nomor yang terdaftar di bank.

Sebenarnya aku sudah mengecek tiket Amterdam-Paris sejak masih di Jakarta, tetapi aku tak ingin memastikan apapun terlebih dahulu karena aku merasa ingin memutuskan kalau sudah sampai Elspeet saja. Agar aku bisa bertanya-tanya dahulu sebaiknya bagaimana. Keputusan yang ceroboh.

Saat kecewa itu aku ingat seorang teman pernah menawarkan kartu kreditnya. Kucari ia sepanjang makan malam. Tak ada. Ya sudah, aku tak berjodoh dengan Paris.

Keberuntungan kembali datang saat teman lain menawarkan kartu kreditnya untuk kupakai. Sayang sekali, harga tiket sudah menjadi hampir 300 Euro.

“Well, I’ll just hang around Netherland then. A friend of mine in Rotterdam told me I could stay there if I want to. I might go there,” ujarku setengah kecewa.

Di luar dugaan, temanku itu berkata:

“How about go to Aachen? It’s a city in Germany, right in the border with Netherland and Belgium. Aachen is a beautiful countryside, I bet you gonna love it. I’ll go there this weekend, you can join me if you want to”

Duh, aku harus bagaimana?

Sudah jam 8, ayo ke bar di hotel saja

Catatan untuk diri sendiri: kali lain jangan melulu bergantung pada pilihan spontan, dan harus lebih terencana!


Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Karena usia cuma deretan angka-angka!

Aku tumbuh sembari membenci payudara

keterbiasaan pada pelecehan seksual