sedih

Penyakit menstruasiku adalah sakit perut setengah mati, atau pegal-pegal. Keduanya tidak terlalu masalah. Kalau kumatnya kebangetan dan sampe mau bunuh diri rasanya, masih ada obat pereda nyeri dengan dosisi 150 mg dari dokter kandungan.

Masalahnya kalau penyakit yang datang menjangkiti mood, biasanya bawaannya seperti orang depresi, mewek-mewek seharian, merasa paling bodoh sedunia, merasa ga ada yang peduli, dan pengen loncat dari atas gedung lantai 33. Kenapa 33? Ya gapapa, suka-suka dong. Kalo uda gini, mana ada obatnya. Kecuali minta obat penenang kali ya.

Malam ini, di tengah menemani teman berkeliling di pameran komputer, saya disergap sedih. Kesedihan luar biasa tentang mantan pacar dan perempuan itu. Padahal sehari-hari juga uda ga peduli lagi.

Begitulah kerjaan hormon. Sampai kos, saya mewek-mewek dan berulang kali dengan impulsif mencoba menghubungi mantan. Haha. Shit happens.

Untung masih punya pikiran waras yang bilang: mending ngegambar deh dari pada mewek mewek.


Tadinya cuma mau ngegambar itu doang. Tapi masih mewek mewek nih, gimana dong.


Jadinya gitu doang sih gambarnya. Tapi ajaib, abis itu mewek-meweknya ilang. Terus kesedihan sama si mantan juga ilang, terus malah mikir, dih ngapain juga mewek-mewekin tu orang.

Ahahahaha... Hormon!

Comments

  1. Ketok banget isih mewek mewek. Akeh typone hehe. Pukpuk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nik typo ki pancen fitur ndi, nggawe berita wae typo kabeh isine. haha.

      etapi serius loh, abisan gambarnya jadi, meweknya ilang begitu saja. ahahahah... luar biasa si hormon ini.

      Delete
  2. Hahhaha ternyata ya... make sense sekarang. Saya pernah di telepon temen perempuan, terus setengah jam saya cuman dengerin dia nangis di telepon. Setengah jam penuh siksaan awkward moment. Gara-gara macam ini toh *facepalm

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Karena usia cuma deretan angka-angka!

Aku tumbuh sembari membenci payudara

keterbiasaan pada pelecehan seksual