Saya lagi puasa ni, hormatin dong!


gambar diambil dari akun @rajamatoa

Kemarin sore seorang wartawan majalah meminta pendapat saya, katanya, pada salah satu liputan, penyelenggara acara menghidangkan makan siang. Dia memprotes kenapa makanan ditebar begitu saja pada masa puasa.

Karena sedang berpuasa, wartawan tersebut merasa tersinggung, apalagi si penyelenggara berkata: "Yang sudah batal boleh loh, silakan," ya kurang lebih begitulah.

Menurut saya sih itu bukan ajakan batal, sekadar candaan dan ajakan untuk mencicipi hidangan bagi yang tidak berpuasa.

Namun tidak bagi wartawan tersebut. Dia emosi karena merasa diajak untuk batal. Dia terus bercerita dengan menggebu, sambil terus bertanya pendapat saya.

"Lah, katanya lagi puasa mba, kok begitu aja emosi, batal loh puasanya," ucap saya setengah ga peduli. Saya lebih tertarik dengan deadline untuk berita tambahan modal yang sedang saya garap, lalu menyumpal telinga dengan earphone.

Saat menuliskan paragraf ketujuh, saya kembali dicolek, diajak membahas persoalan itu.

Tak habis fikir, kenapa sih menghidangkan makanan saja jadi persoalan? Ya uda sih, yang puasa ya puasa aja, yang makan ya makan aja. Untuk menghormati yang berpuasa ga perlu juga harus makan sembunyi-sembunyi. Makan aja kayak biasa. Yang penting ga nyodorin makanan ke bibir si orang yang puasa, dan ga manas-manasin betapa segernya minum es jeruk di panas terik.

Selemah-lemahnya iman, itu yang kalah sama es jeruk doang, dan emosi cuma karena dibilang yang uda batal silakan makan.

Pada hari yang sama, siangnya, saya berada di dalam ruangan yang penuh dengan bau ayam. Teman-teman baru saja memesan KFC. Saya sedang berpuasa, dan saya tidak merasa harus geser ke ruangan lain, atau menyuruh teman-teman makan di ruang lain. Saya juga tidak tergoda.

Alah, ayam goreng doang. Pesen nanti malam juga masih sama rasanya. Lagi pula, ngapain puasa kalo ga menahan nafsu, kalau tidak ada godaan? Ya ga menahan apapun dong ya, ga dilatih itu berarti.

Bukan berarti minta digoda, lagi puasa niii, godain dooong.

Saya berpuasa, bukan karena tuhan butuh saya berpuasa. Saya memutuskan berpuasa karena saya butuh menahan emosi dan hawa nafsu. Belakangan saya mudah marah dan mudah menangis, mudah gelisah, mudah emosi, saya berharap hal-hal tersebut bisa dilatih, diredam dengan berpuasa. Itu salah satu alasan saja.

Saya bukan orang relijius, tidak melakukan hal-hal cuma karena tuhan. Kalau dia powerful, dia ga butuh disembah. Dia ga butuh pahala puasa saya. Saya yang butuh.

Kalau menahan hawa nafsu, ga pake godaan, misal nahan laper aja gitu, saya mampu deh puasa tiga bulan penuh. Sekadar ga makan siang doang kan? Namun tentu bukan itu esensinya.

Si mba wartawan tetap bersikeras: "Kalo yang puasa menghormati yang tidak puasa, yang tidak puasa juga harus menghormati yang puasa dong!"

Errr, gila hormat amat sih!

Persoalan penghormatan ini agak rancu ya. Penghormatan seperti apa sih yang diharapkan? Saya merasa sudah cukup dihormati jika dibiarkan berpuasa, dan tidak dipaksa batal. Itu sudah penghormatan tertinggi atas hak asasi manusia, menjalankan kepercayaan dan tidak diganggu.

Lalu, kalau kita terganggu karena ada yang makan di dekat kita, itu masalah kita kan?

Bagi saya, harusnya bulan puasa berjalan seperti biasa, seperti bulan lainnya.

Warung makan ga perlu tutup di siang hari (kecuali untuk alasan menekan beban operasional akibat berkurangnya pelanggan). FPI ga perlu gagah-gagahan, artis-artis ga perlu sok relijius ngasi sahur 100 kotak makanan doang terus masuk TV (padahal jale ke pekerja infotainment lebih mahal dari pada harga 100 kotak makanan), jalanan ga perlu juara macetnya cuma karena orang pada berebut beli tajil dan beli baju lebaran.

Ini puasa woi! Ajang menahan nafsu, bukan mengumbar nafsu (terutama nafsu konsumsi seperti belanja baju lebaran).

Ah puasa, riwayatmu kini.

Comments

  1. "yang puasa ya puasa aja, yang makan ya makan aja." setuju :]

    eh kemaren tapi beneran saya sempet diuji loh, punya anggapan kayak gini.. di ruangan, saya satu2nya yang puasa dan orang tiba2 seliweran makan kue & marshmallow. gleg. tadinya sih males gerak dan mau di situ aja, tapi lama2 jadi kepengen sendiri dan akhirnya keluar, pas udah sepi baru balik lagi, haha.

    sempet mau ngomel sama yang pada makan, "woy ada yang puasa ini woy!" tapi ngga jadi.

    malah saya pikir masalah hormat-menghormati orang puasa ini ranahnya personal.. kalo mau ngga makan di deket orang puasa ya monggo, kalo mau makan ya gapapa juga. dengan begitu kan saya bisa tau, ternyata tipe orang yang seperti apa. segampang itu :]

    btw tulisannya bagus!

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasiiiiiih *blushing*

      Aku sih kalo lagi puasa ga mudah tergoda makanan, yang menggoda imanku itu paspampres sama polisi sok galak. ga tahan untuk ga ngomel. ahahahahah

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Karena usia cuma deretan angka-angka!

Aku tumbuh sembari membenci payudara

keterbiasaan pada pelecehan seksual