Friday, August 19, 2016

Lima cara instan turunkan berat badan dan mendapatkan perut rata

Salah satu artikel yang akhir-akhir ini sering saya temukan beredar di media sosial adalah semacam: gerakan yoga ini dijamin bikin perut rata, atau lima cara mudah tapi jitu untuk membuat perut rata. Geli-geli gemes setiap kali melihat ada yang sharing artikel semacam itu.

Tulisan ini tentu saja tidak akan memberi lima cara mudah untuk menurunkan berat badan dan memiliki perut rata. Saya menulis judul ini karena yakin judul semacam ini pasti langsung dilirik dan diklik. Sebaliknya, tulisan ini akan membahas bahwa tidak ada cara mudah yang sehat untuk menurunkan berat badan secara instan. Tidak ada cara instan yang sehat untuk membuat perut rata. Namun, tentu saja ada cara-cara yang sehat dan lebih sustainable untuk membuat tubuh lebih fit.

Ini adalah cara yang saya pakai. Namun, ingat, badan dan toleransi setiap orang beda-beda. Cara ini mungkin berhasil untuk saya, tapi bisa jadi gagal total buat kamu karena badan kita beda. Namun saya percaya catatan ini bisa membantu untuk membuat metode sendiri, anggap aja buat rujukan, tapi bukan acuan.

Soal psikologis

1.     Langkah pertama adalah kenali tubuh kamu. Setiap orang punya bentuk tubuh yang berbeda, jangan mengacu dan menyama-nyamakan bentuk tubuh dengan model-model di media massa, ingat, tubuh kamu ga akan pernah bisa menyamai kesempurnaan teknik edit foto dan video manapun.
2.     Berhenti mempercayai artikel sampah cara mudah untuk langsing dan mendapatkan perut rata. Juga jangan jadikan tubung langsing dan perut rata sebagai tujuan akhir, karena nggak akan ada habisnya. Kalau tubuh langsing jadi tujuan hidup, akan selalu merasa kurang langsing melulu.
3.     Sayangi tubuh, ingat, tubuh nggak pernah salah. Ingin mengubah tubuh bukan karena benci sama tubuh, tapi karena kita sayang sama diri kita, sebab itu pengen lebih sehat, biar nggak keberatan ngangkat pantat kalo jalan, biar bisa gendong anak lebih lama, biar kuat ngangkat gallon walopun suami ga di rumah, biar bisa lari kenceng kalo ada latihan kebakaran di kantor. Ada banyak alasan positif, cari alasan positif kamu, dan tempel di kamar buat motivasi.
4.     Jangan membandingkan sama si itu dan si anu, pun ketika program kamu berhasil, jangan pernah mencibir. Intinya jangan sombong tapi juga jangan pernah berkecil hati. Inget, hidup ini bukan ujian try out masuk universitas, ga perlu dibanding-bandingin jawabannya.
5.     Mengubah tubuh itu bukan soal diet, tapi mengubah gaya hidup, misalnya tadinya makan serampangan dan gampang stress, jadi makan sehat, dan rajin olah raga biar sehat. Jadi sering jalan kaki, sering naik sepeda, sehat badan, sehat kantong, sehat lingkungan.
6.     Cari teman yang memotivasi, jauhin temen nyinyir yang bisanya cuma bilang: ih kamu ngapain diet, ngapain olah raga, mending makan enak. Lelah deh.
7.     Mending nggak usah peduli sama angka di timbangan, nanti stress. Lagian saya pernah baca bahwa otot itu lebih berat dari lemak, jadi bisa aja kamu 44 kg tapi lemak doang sebab, sementara teman 48kg tapi otot semua makanya desye keliatan padat dan kecil. Dari pada obses sama angka timbangan, mendingan ambil satu baju lama yang kamu suka dan nggak muat lagi, jadiin baju itu sebagai motivasi.

1.     Do it NOW, nggak pake tapi. Lelah banget denger besok mulai, atau aku pasnya begini TAPI… kebanyakan tapi, terus nggak mulai-mulai sampe jaman kuda makan duit.

Soal Makan
1.     Masalah perut rata dan badan langsing itu 60%nya adalah urusan makan, bukan olah raga. Diet bukan berarti nggak makan, bukan berarti kelaparan, bukan berarti puasa, tapi milih makanan yang lebih sehat dan lebih bernutrisi, dan menghindari makan-makanan yang cuma jadi sampah doang.
2.     Berhenti makan makanan sampah di rak supermarket. Makanan pabrikan penuh dengan pengawet, gula, lemak, dan kimia-kimia yang ngeri. Termasuk juga makanan pabrikan yang diberi label sehat. Salah satu cara gampang menentukan makanan sehat apa nggak, baca label ingredients, kalau nama bahan-bahannya nggak bisa kamu baca, dan cuma rumus kimia, dan kamu nggak ngerti apa, mending nggak usah dibeli, nggak usah dimakan, kecuali kamu ahli kimia dan kamu yakin betul bahan tersebut sehat. Makanan macam ini ga ada gunanya buat badan, cuma nambahin eek doang, dan jahat buat lingkungan hidup. You are what you eat. Jadi mau nambahin sampah  atau nambahin gizi buat badan, kamu punya pilihan.
3.     Makan makanan segar, sayur, buah, daging, yang masih dalam bentuk sayur, buah, dan daging. Buah kaleng dan jus pabrikan nggak termasuk. Kalau bisa masak sendiri, masak sendiri, jadi kita yakin apa yang kita makan. Kalau bisa sayur, buah, daging, dan ikan yang kamu produksi berasal dari petani lokal, baik bagi tubuh, juga baik bagi lingkungan dan ekonomi lokal.
4.     Pecah porsi makan. Dari pada makan sekaligus banyak cuma sekali, coba makan empat-lima kali sehari dengan porsi sedikit-sedikit. Saya sarapan pukul 6/7 pagi, lalu makan lagi pukul 10/11, 2/3, dan 5/6.
5.     Makan paling lambat empat jam sebelum tidur. Buat saya, makan terlalu dekat dengan waktu tidur selalu bikin sesak nafas. Namun juga saya pernah baca, ternyata tubuh perlu diberi waktu untuk mencerna makanan, sebab itu jangan makan terlalu dekat dengan wakti tidur.
6.     Makan sebelum lapar, berhenti sebelum kenyang. Makan sebelum lapar membantu mengurangi porsi dan mengurangi makan yang nggak perlu akibat lapar mata. Berhenti makan sebelum kenyang buat saya sih lebih enak, jadi abis makan nggak sesak.
7.     Kurangi makan nasi dan karbohidrat sederhana, ganti dengan karbohidrat kompleks. Buat saya pribadi, yang banyak keluarganya meninggal karena diabetes, menghindari nasi karena banyak mengandung gula. Selain itu buat saya makan nasi siang hari bikin ngantuk (padahal harus kerja), sedang kalo malam jadi sesak.
8.     Jangan makan besar di malam hari, karena energi dari makanan juga nggak kepake amat. Sarapan jangan berat-berat amat juga, tapi harus bernutrisi lengkap.
9.     Ganti roti tawar putih sama roti gandum. Roti tawar putih itu kurang lebih kayak nasi lah, karbohidrat sederhana. Ato ya jangan makan roti, makan tempe sama tahu aja.
10. Kalo pengen ngemil, pilih cemilan sehat. Misalnya buah, dan salad. Kalo makan salad, pilih dressing yang ringan dan sehat. Saladnya bisa jadi sehat, tapi kalo dressingnya creamy abis, mending makan nasi aja sekalian.
11. Cari pola makan yang sesuai sama diri kamu. Ada yang lebih cocok jadi vegetarian, ada yang lebih cocok diet dada ayam, ada yang cocok diet paleo, ga perlu khawatir sama konformitas, ga perlu nyama-nyamain diet kamu dengan teman, ga perlu terlalu nurut sama personal trainer as long as you know what you do.
12. Pengen es krim dan kue-kue manis? Cheating! Buat saya makan itu ada makan buat tubuh, dan makan buat hati. Kadang kita craving pengen makanan penuh gula, turutin aja. Asal jangan keseringan dan kebanyakan. Saya cheating sekali seminggu pas weekend, atau pas keluar makan bareng teman.
13. Kurangi alkohol, trust me, it will give you significant effect.

Soal olah raga
1.     Nggak ada olah raga sekali jadi. Dari pada ‘olah raga besar’ sekali seminggu, mending olah raga ringan 15-30 menit tapi tiga atau empat kali seminggu.
2.     Pilihan olah raga orang bisa beda-beda, karena badan orang juga beda-beda. Jadi, pilih aja yang kamu suka. Saya biasanya sekali berolah raga adalah kombinasi salah dua dari yoga, lari 3-5 km, body pump, body combat, gravity, berenang, atau latihan core dan bokong sendiri. Cari gaya olah raga kamu sendiri yang bikin kamu ga bosen dan ga bete.
3.     Badan orang punya reaksi yang beda-beda juga terhadap waktu. Misalnya, saya lebih suka olah raga usai jam kerja, biasanya satu-dua jam, empat-lima kali seminggu. Lalu kadang-kadang satu kali antara sabtu atau minggu, olah raga yang lebih relaxing dan main-main. Badan saya sulit diajak kerja sama untuk olah raga di pagi hari.
4.     Saya pernah baca olah raga yang ngangkat berat, baik dalam bentuk beban, atau tubuh sendiri (kayak yoga) adalah cara yang lebih efektif untuk nurunin berat badan dari pada kardio. Nggak usah belagu takut berotot, emangnya bikin tubuh berotot itu gampang, jadi nggak usah sok-sokan bilang: takut ah body pump, nanti berotot. (pernah banget denger yang bilang begini, gemes banget pengen komentar jahat)
5.     Jangan jadiin olah raga sebagai beban, kalo mau olah raga aja berasa beban banget, jadinya nggak enjoy, terus prosesnya jadi berasa penyiksaan. Olah raga itu harus riang gembira, biar girang juga saat berproses.
6.     Luangkan jadwal alih-alih cari jadwal luang. Iya, you might lose your hang out time, saya juga. Saya sering harus memilih antara ngebir Rp10.000 di Pizza Ebirra, apa ikut kelas yoga Papang, ikut JFCC di Facebar, atau ikut kelas Yoga Fiqi. Jadi, pastikan kamu punya jadwal yang balance tapi disiplin.
7.     Jangan bandingin sama orang lain. Apalagi kalo di gym, pasti ada aja yang yoga-nya uda jago banget, atau batrenya ga abis-abis pas RPM. Biarin aja, ga usa dipikirin. Badan kamu beda sama badan dia, perjuangan kamu beda sama perjuangan dia. PS. Juga jangan malu to give everything saat berolah raga, jangan takut diliat orang, karena nggak ada juga yang ngeliatin kamu, semua orang sibuk ngeliatin dirinya sendiri.
8.     Nggak harus ke gym, tapi pada awal-awal olah raga bagus banget kalo kamu punya seseorang yang bisa kasih tau gerakan yang benar. Gerakan yang salah nggak cuma bikin olah raga nggak efektif, tapi juga bikin cedera.
9.     Punya partner olah raga juga membantu untuk memotivasi dan bikin olah raga lebih asik. Sekalian juga jadi lebih pede saat mau nyoba olah raga atau gerakan baru.
10. Oya, jangan lupa pastikan asupan gizi dan jumlah olah raga. Tahun lalu karena stress, saya sempat terlalu banyak berolah raga. Setiap kali merasa stress dan depresi saya lari 5km atau ke gym karena saya pikir berolah raga akan menghasilkan hormone endorphin yang bikin kita bahagia. Hasilnya, saya malah jadi mudah capek dan ngantuk, juga badan terlihat kuyu tinggal tulang doang karena lelah dan kurang asupan gizi.


Kurang lebih ini cara yang selama ini saya lakukan (walaupun banyakan cheatingnya kalau pas travel, dan saya sering banget travel), ingat, badan orang beda-beda, nggak ada yang salah dan benar dalam tiap-tiap cara. Bisa jadi kamu lebih cocok dengan cara yang 180 derajat berbeda dengan cara saya. Yang penting satu: kenali diri, sayangi diri, be healthy and happy! Be body positive, whichever shape of our body is!


PS: I LOVE BOTH VERSIONS OF MYSELF

Wednesday, August 17, 2016

pilih-pilih teman

Album anak-anak jaman tahun 1990an, biasanya diselipi percakapan-percakapan penuh petuah di antara satu lagu dan lainnya. Salah satunya adalah percakapan antara Susan dan Kak Ria Enes. Kak Ria pada saat itu meminta Susan untuk memilih-milih dalam bergaul.

“Jadi kalau aku berteman sama petinju, aku akan jadi petinju, gitu?” ujar Susan setengah kesal.

Menurut Susan, kita harus berteman dengan siapa saja, tidak boleh pilih-pilih. Kita harus ambil sisi positif dari setiap teman, dan buang sisi negatifnya. Betul juga!

Namun, on the second thought, saya kira Kak Ria ada benarnya. Mengelilingi diri dengan orang-orang yang termotivasi, memiliki tujuan yang sama, dan memiliki aura positif, sangatlah penting. Kalau tidak, saya pasti sudah berhenti melanjutkan beasiswa sejak November tahun lalu.

Mendaftar sekolah sambil bekerja, tidak hanya melelahkan secara fisik, tetapi juga mental, dan finansial. Saking melelahkannya, saya sempat curhat ke Ibu Sofia, inisiator program mentorship yang juga istri Duta Besar Amerika. Saat itu saya bilang:

The Pre Academic Training (PAT) has been consuming more time than I thought it will be, it's 6 days a week, 4 hours on every meeting. Started on July last year, PAT will be continued from the second week of February until the first week of May 2016. With my position as a full time worker, I was not only physically drained, but also mentally exhausted as the scholarship committee keeps changing rule, regulation, and schedule during PAT. 
This is what I did not anticipate earlier, to keep strong and motivated during hard circumstances. I realised now, one of the hardest part of getting school in the US is not only GRE or essay (as I said in the previous email), but also to stay positive and motivated to reach the goal. I learned it the hard way.

Lalu pada email selanjutnya saya lagi-lagi curhat:

Aside of the technical assistance from choosing school to applying school, one of the most important point to be in the program* is the community. I find it’s really important to be in the right community, which share the same spirit to keep on motivated and persistent in pursuing the objective to get into higher degree in the US. 
I faced so many ups and downs (and should be careful for more to come), and almost quit the scholarship twice, but I was lucky that the community never lose hope to keep my spirit up and motivate me to tackle the problems. At the end, I'm not only getting school and scholarship, but a family!

Saya selalu percaya, keberhasilan mendapatkan sesuatu (pekerjaan impian, kenaikan jabatan, sekolah, jalan-jalan, apapun itu) bukan sekadar perjuangan individu, tetapi juga doa ibu, dan bantuan orang-orang di sekitar kita. Sekecil apapun kelihatannya.

Misalnya saja, saya tidak akan pernah niat mencari beasiswa kalau Mbak Retno ndak mengejar-ngejar untuk sekolah lagi. Ndak akan terpikir soal pendidikan di Amerika kalau tak pernah mengiyakan ajakan Cici, teman kantor, untuk menemani melihat pameran beasiswa. Saya juga tidak akan pernah mendaftar beasiswa kalau tidak sengaja bertemu Sari, teman satu kampus, di sebuah kedai kopi. Meski kami tak akrab sebelumnya, Sari lah yang menyuruh dan menunggui saya mengisi aplikasi. Namun demikian, saya juga tak akan pernah mengisi aplikasi beasiswa tersebut kalau dua minggu sebelumnya Ifa tak mengirimkan link beasiswa yang sama melalui Facebook.

Ketika akhirnya pun sudah mengirimkan aplikasi, saya tidak pernah mendapat beasiswa kalau Deby dari tim beasiswa tidak menghubungi dan meminta untuk mengirimkan kartu identitas sebagai syarat aplikasi. Tidak akan melanjutkan proses kalau tidak disemangati Febrina, Aprisal, Ninis, dan Yuwo saat lelah lahir batin menghadapi urusan perbeasiswaan. Tidak akan bertahan melakukan pelatihan kedua kali tanpa suntikan semangat dari Merry, Mb Ika, dan Mb Fitri yang semangatnya nggak habis-habis.

Saya ingat, habis bertemu di rumah Duta Besar Amerika, Yuwo langsung berceramah: This is not an individual struggle, if we want to win this, we have to work together, we have to work as a team. Those who win are people who know how to work together and put the right strategy. I believe we can win this together. (Kurang lebih begitulah yah, wo)

Pada saat itu saya yang belum niat sekolah (masih lack of motivation banget), cuma menganggap Yuwo tipikal anak ITB yang ambi abis. Tapi kemudian, setelah akhirnya memutuskan untuk memperjuangkan urusan persekolahan ini, saya jadi teringat lagi perkataan Yuwo yang hampir dua tahun lalu itu. Yuwo ada benarnya juga.

Mencari komunitas yang tepat, dan teman-teman yang tulus menyemangati, adalah salah satu hal yang sering terlupa saat kita ingin mencapai sesuatu. Bukan cuma beasiswa, apapun itu. Surround yourself by the right people, because the winners are not always the cleverest, but those who are motivated and put the real struggle.

Tulisan ini mungkin mellow-mellow aja karena kangen ngomong bahasa Indonesia dan kangen makan tempe. This is just the beginning of the struggle, however by being with the right people, we will be able to cope with almost everything. Including months without tempe dan kecap manis!




*USA Mentorship Program

Thursday, August 11, 2016

Hal-hal kecil tapi penting yang sering terlupa saat mendaftar beasiswa


Saat berusia 23, saya berjanji akan mencoba mendaftar beasiswa pada usia 25. Waktu itu saya sedang senang sekali menjadi wartawan, manalah sempat mendaftar beasiswa, yang saya kerjakan setiap hari cuma liputan, menulis, dan memantau berita lain (supaya nggak kebobolan). Hal-hal yang saya pedulikan cuma: hari ini mau nulis apa, semoga ga ada berita yang ditarik ke halaman satu (biar ga banyak-banyak nulis pengganti), semoga banyak iklan.

Jadilah saat memasuki usia 25, saya mendaftar sebuah beasiswa ke Australia. Saat itu saya belum paham caranya merefleksikan diri ke aplikasi, jadi sekadar mengisi kolom-kolom aplikasi saja. Apalagi saat itu saya baru berganti pekerjaan. Selain karena masih beradaptasi,  pekerjaan baru yang menyenangkan, membuat saya bertemu banyak orang, dan banyak jalan-jalan, membuat saya lupa pada rencana mendaftar beasiswa. Barulah dua tahun kemudian, saya betul-betul niat mendaftar beasiswa. Saking semangatnya, sudah dari jauh-jauh hari saya mengantongi LoA dari SOAS, University of London. Namun ternyata jodohnya bukan ke Inggris.

Nah, selama dua tahun proses mendaftar hingga menuju keberangkatan ini, saya baru menyadari,  saat mendaftar beasiswa, kita sering kali terlalu fokus pada bagaimana caranya agar diterima, alih-alih memilih mana yang paling cocok untuk kita. Jangan lupa, diri kita adalah asset, kita memang membutuhkan beasiswa, tetapi beasiswa juga membutuhkan kita, minimal untuk membuktikan programnya berjalan. Sering kali pendaftar beasiswa bersikap pokoknya keterima dulu, waktu mendaftar beasiswa Australia pun saya begitu. Lebih parah lagi ada juga yang pokoknya keterima beasiswa dulu agar ada alasan 'kabur' dari pekerjaan saat ini.

Saat diterima oleh sebuah beasiswa, saya sedang senang-senangnya bekerja. Sebab itu jadwal pelatihan beasiswa yang sangat padat dan mengganggu pekerjaan sempat membuat saya hampir melepas beasiswa yang sudah diterima. Saya bahkan sudah berkorespondensi dengan donor mengenai rencana untuk tidak melanjutkan beasiswa. Belajar dari pengalaman ini, saya ingin berbagi mengenai hal-hal yang sering terlupa saat mendaftar beasiswa:

1.     Pastikan kita mengetahui dengan menyeluruh program beasiswa yang akan didaftarkan. Tidak semua detil dapat ditemukan di internet, sebab itu jangan ragu untuk mencari kontak alumni, ataupun penerima beasiswa yang sedang bersekolah, tanyakan pada mereka mengenai detil pelatihan yang harus dilakukan (kalau ada), perjanjian dengan pihak beasiswa, nominal bantuan finansial yang akan didapat, benefit (asuransi, administrasi), kegiatan yang harus dilakukan, bahkan kalau ada juga pastikan tentang pinalti. Jangan malu bertanya karena ini menyangkut hidup kita nantinya, namun juga jangan memberi pertanyaan malas, pastikan sudah browsing dan mencari tahu sebelum bertanya.

2.     Cari tahu fokus dan tujuan pemberi beasiswa. Secara umum beasiswa akan menyebutkan tujuan program di website, juga memberi tahu jurusan apa saja yang menjadi fokus. Namun secara khusus mereka biasanya punya fokus berbeda setiap tahunnya, misalnya dari sembilan fokus, pada tahun tertentu mereka akan menerima lebih banyak untuk lingkungan, dan tahun lainnya ekonomi. Selain dapat mempengaruhi kesempatan untuk mendapatkan beasiswa, memahami fokus program beasiswa bisa jadi mengubah pilihan kamu terhadap suatu beasiswa, misalnya karena tidak memiliki cara pandang yang sama tentang pananganan suatu masalah.

3.     Be open minded. Jangan terlalu terpaku pada satu beasiswa atau satu kampus saja, apalagi saat ini banyak sekali yang menawarkan beasiswa. Rasanya lebih dari setengah teman main saya sudah bersekolah dengan beasiswa yang berbeda-beda saking banyaknya pemberi beasiswa. Juga ada ratusan ribu kampus di dunia ini, masak hanya satu kampus saja yang punya jurusan yang pas. Jurusan memang sulit untuk ditawar, tapi negara, kampus, dan pemberi beasiswa mungkin masih bisa dinegosiasi. Dulu saya mati-matian tidak mau mencoba mendaftar beasiswa ke Amerika Serikat, saya takut di-Amerikanisasi, saya tidak suka pada kebijakan senjata api di Amerika, saya tidak suka kebijakan perang Amerika, saya tidak suka rasisme di Amerika… Namun ternyata setelah didorong-dorong oleh dua orang teman, sampai ditunggui untuk mengirim aplikasi (thanks!), saya malah mendapat jawaban dari dua beasiswa, dan dua-duanya ke Amerika Serikat. Baru kemudian setelah mempelajari lebih lanjut soal sekolah di Negeri Paman Sam ini, saya justru menemukan jurusan yang jauh lebih tepat dibandingkan dengan jurusan-jurusan yang ada di Eropa maupun Australia.

4.     Understand yourself. Mengenal diri sendiri adalah awal yang paling penting. Saya menyadari betul yang menggagalkan pada saat wawancara beasiswa Australia adalah karena tidak mengenal diri sendiri dengan baik, belum betul-betul yakin mau jadi apa dan mau bagaimana nantinya. Mengerjakan aplikasi-aplikasi (baik beasiswa maupun kerja) adalah salah satu cara baik untuk mengenal diri sendiri, kita jadi bertanya: terus kalau sekolah mau apa? Sesudah itu apa yang bisa kita kembalikan ke donor, ke masyarakat, ke diri sendiri? Apa yang mau dikembangkan? Mau ada di mana 10 tahun lagi? Apa yang kita mau dan nggak mau? Karena percuma berlatih wawancara ribuan kali dengan bantuan kisi-kisi pertanyaan dan jawaban dari internet, kalau kita belum betul-betul mengenal diri sendiri.

5.     Revisi dan revisi lagi. Seperti di point sebelumnya, semakin sering mengisi aplikasi, semakin kita paham diri sendiri. Gagal lagi, coba lagi, asal pastikan ada perubahan positif dalam aplikasi. Minta pendapat banyak orang dengan latar belakang berbeda. Mentor saya pernah bilang: jangan kirim aplikasi sebelum direvisi 10 kali. Proses beasiswa nggak selalu setahun jadi. Misalnya saya mendaftar pada 2013 untuk ke Australia. Berhenti mencoba pada 2014, dan baru mencoba lagi pada 2015 untuk Inggris dan Amerika. Namun baru berangkat 2016. Proses beasiswa ini bisa bertahun-tahun, sebab itu jangan ditunda prosesnya. Bagi saya, proses beasiswa tidak dimulai dengan mengisi aplikasi, tapi dimulai dengan meyakinkan diri bahwa saya sungguh perlu dan niat bersekolah, karena saya bukan tipe ilmuan, dan benci dengan bahasa jurnal yang sok pintar. Proses saya dimulai dengan bertanya pada diri sendiri, mau jadi apa 10 tahun lagi, dan apa yang saya butuhkan untuk berada di posisi tersebut, dan beasiswa adalah salah satu alat untuk membantu saya berada di posisi tersebut. Proses kontemplasi ini akan sangat membantu saat mengisi aplikasi.

6.     Beasiswa dan bersekolah di luar negeri bukan jawaban, dan bukan tujuan. Dapat beasiswa dan sekolah di luar negeri ga akan membuat seseorang jadi lebih baik dari siapapun, karena sekolah di luar negeri ya cuma… sekolah! Bukan akan jadi lebih baik dari orang lain cuma karena sekolah, karena saya percaya sekolah cuma alat, dan ga semua orang butuh sekolah sebagai alat. Jangan jadikan beasiswa sebagai tujuan.

7.     Menerima beasiswa bukan akhir drama. Justru drama baru dimulai ketika kamu diterima. Ketika menerima beasiswa, meski sekolah belum dimulai, saya sudah harus mengganti prioritas hidup dari bekerja ke mengurusi beasiswa karena ada banyak detil yang harus dikerjakan. Mengisi aplikasi beasiswa sih ndak ada apa-apanya dengan ngurusin segala kerebekan administrasi, birokrasi, dan aplikasi-aplikasi lainnya, mulai dari pelatihan (bisa jadi sebelum berangkat atau ketika sudah di negara tujuan), cari tempat tinggal, imunisasi (kalau perlu), birokrasi visa, mengurus asuransi, mendaftar kelas. Sebab itu poin satu menjadi penting, karena berbeda pemberi beasiswa, berbeda juga tetek bengek yang diurusi. Ada pemberi beasiswa yang memberi lebih banyak uang tunai bulanan, namun segala urusan administrasi, asuransi, birokrasi diurus sendiri. Sementara ada juga pemberi beasiswa yang sudah mengurusi segala administrasi visa, birokrasi kampus, sampai asuransi, dan kamu tinggal duduk manis dan tanda tangan kalau perlu, namun memberi nominal uang tunai yang jauh lebih sedikit.

8.     Jangan cuma lihat jurusan dan mata kuliah, tapi juga lihat opsi tugas akhir serta detil-detil lain. Ada banyak kampus bagus, tapi fleksibilitas masing-masing kampus pasti berbeda. Bagi yang tidak mau menulis thesis, mungkin lebih memilih kampus yang memungkinkan mengerjakan project atau laporan magang sebagai opsi. Ada banyak kampus yang terkenal secara akademis, tapi juga penting untuk mencari tahu komunitas seperti apa yang nantinya akan dihadapi.

Jadi, mau mendaftar beasiswa yang mana?